Terinspirasi Jogokariyan, Ijeck: Program Pemakmuran Masjid Sumut Harus Cepat Diaplikasikan
Wakil Gubernur (Wagub) Sumut Musa Rajekshah memimpin diskusi bersama Dewan Masjid Indonesia (DMI) Sumut dan Pengurus Masjid Al Musannif di teras Masjid Al Musannif, Komplek Cemara Asri, Selasa 02 November 2021. (Foto/Istimewa)
News
Kota Medan

Terinspirasi Jogokariyan, Ijeck: Program Pemakmuran Masjid Sumut Harus Cepat Diaplikasikan

Rabu, 03 November 2021 09:27 WIB 03 November 2021, 09:27 WIB

Bersama dengan Dewan Masjid Indonesia (DMI) Sumatera Utara (Sumut), niat Wakil Gubernur (Wagub) Sumut Musa Rajekshah untuk memakmurkan masjid dan bagaimana masjid bisa memakmurkan umat, seperti yang diterapkan Masjid Jogokariyan Jogjakarta ingin segera direalisasikan.

Hal ini disampaikan Musa Rajekshah pada diskusi bersama DMI dan Pengurus Masjid Al Musannif di teras Masjid Al Musannif, Komplek Cemara Asri, Selasa (2/11/2021).

"Setiap pertemuan jangan hanya diisi pembahasan saja, jangan membuang waktu, pulang dari sini harus ada yang kita lakukan agar niatan kita memakmurkan masjid untuk membangkitkan ekonomi umat ini, bisa cepat terealisasi," ujarnya.

Kunjungannya ke Masjid Jogokariyan belum lama ini, lanjut Musa Rajekshah, memberi kesan mendalam. Perjalanan Masjid Jogokariyan menjadi masjid percontohan butuh proses yang panjang hingga dikenal dan dipercayai oleh banyak orang untuk menyalurkan sedekahnya.

"Bagaimana sistem yang diterapkan, uang dari infak berputar untuk kepentingan jemaah dan lainnya harus segera kita terapkan di sini. Program ini kita mulai dulu di Masjid Al Musannif, tapi jika ada masjid yang memiliki pemahaman sama ayo kita jalan bersama," ujar Musa Rajekshah yang akrab disapa Ijeck.

Selain Jogokariyan, lanjut Ijeck, Masjid Muslim United juga sangat menginspirasi, dimana jemaah tertua berusia 44 tahun dan mayoritas adalah anak muda milenial usia di bawah 30 tahun, di antaranya menjadi marbot mengurus masjid dan melayani jemaah.

"Ini yang harus kita lakukan, bagaimana masjid bisa diisi juga dengan anak-anak muda dengan program yang menarik, jadi tempat bermainnya anak-anak kecil," ujarnya.

Sementara itu, masjid juga harus bisa mengikuti perkembangan teknologi, bagaimana agar memiliki sistem terdata, laporan kegiatan hingga laporan keuangan yang baik dan lainnya.

"Kalau sudah bagus, ini bisa kita perkenalkan untuk masjid-masjid lain, jadi gak sekedar kunjungan saja. Nanti ada pelatihan entrepreneur untuk remaja masjid dan lainnya. Intinya punya program yang jelas untuk masjid," katanya.

Usaha ini, tambahnya, dilakukan semata untuk memakmurkan masjid dan bagaimana masjid juga memakmurkan ekonomi umat.

"Jangan sampai ada pemikiran saya melakukan ini untuk politik. Saya juga tegaskan kalau ini tidak digaji. Tidak ada gaji untuk mengurus rumah Allah ini, jangan berharap keuntungan," tegas Ijeck.

Sementara itu, Ketua DMI Sumut Ustaz Irhamuddin mengatakan waktunya beraksi, dan pihaknya segera mulai bergerak untuk menyusun program, mendata warga yang membutuhkan di sekitar masjid hingga memberi edukasi atau penanaman mindset kepada pemuda-pemudi terkait manfaat masjid yang bukan hanya tempat ibadah tapi juga tempat bersosial.


TAG
Aqmarul Akhyar

ARTIKEL LAINNYA

LOAD MORE

You have reached the end of the list. Want More? #KAMUHARUSTAU