Miris, Dokter Rutan Tanjung Gusta Medan Jual Beli Vaksin, Begini Kondisinya Sekarang
Miris, Dokter Rutan Tanjung Gusta Medan Jual Beli Vaksin, Begini Kondisinya Sekarang. (Foto/Ist)
News
Kota Medan

Miris, Dokter Rutan Tanjung Gusta Medan Jual Beli Vaksin, Begini Kondisinya Sekarang

Rabu, 15 Desember 2021 16:58 WIB 15 Desember 2021, 16:58 WIB

INDOZONE.ID - Presiden Republik Indonesia, Joko Widodo, menegaskan bahwa vaksin Covid-19 diberikan secara gratis ke seluruh warga negara Indonesia, tanpa terkecuali. Bahkan orang nomor satu di Indonesia ini ingin mempercepat program vaksinasi Covid-19. 

Namun, hal yang miris ditemukan di Kota Medan. Sebab, di Kota Medan ada ditemukan seorang dokter di Rutan Tanjung Gusta Medan, Indra Wirawan terlibat dalam kasus jual beli vaksin Sinovac secara ilegal. 

Akibat perbuatannya, kondisinya sekarang mendekam di bui (penjara). Dia dituntut 4 tahun penjara. Selain itu, warga Jalan Bilal, Kecamatan Medan Timur ini juga dituntut untuk membayar denda Rp100 juta subsider 3 bulan kurungan.

Tuntutan tersebut disampaikan JPU Hendrik Sipahutar dalam persidangan yang berlangsung secara teleconfrence di Cakra II, Pengadilan Negeri Medan, Rabu (15/12/2021). 

Dalam kesempatan ini,  JPU menyebutkan terdakwa Indra Wirawan dinilai terbukti menerima suap dalam pemberian vaksin yang seharusnya gratis. Perbuatan terdakwa ini sebut JPU,  terbukti secara sah dan menyakinkan bersalah sebagaimana dakwaan ketiga yakni Ketiga Pasal 5 ayat (2)  Undang-Undang Nomor 31 Tahun 1999 jo. Undang-Undang Nomor 20 Tahun 2001 Tentang Perubahan atas Undang-Undang Nomor 31 Tahun 1999 Tentang Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi Jo. Pasal 64 ayat (1) KUHPidana.

"Menjatuhkan pidana terhadap terdakwa dr. Indra Wirawan berupa pidana penjara selama 4 tahun dikurangi selama terdakwa berada dalam tahanan sementara ditambah dengan denda sebesar RP. 100 juta subsidiar 3 bulan   kurungan dan dengan perintah terdakwa tetap ditahan," ucap JPU Hendrik Sipahutar di hadapan majelis hakim yang diketuai Saut Maruli.

Atas putusan ini, majelis hakim memberikan kesempatan kepada terdakwa menyampaikan pembelaan pada persidangan pekan mendatang.

 Dalam dakwaan disebutkan, keterlibatan dokter Indra Wirawan dalam kasus jual beli vaksin ini bermula saat dia yang merupakan dokter di Rutan Tanjung Gusta dihubungi oleh Terdakwa Selviwaty atas suruhan  dr. Kristinus Saragih. 

Pada awalnya, Selviwaty telah menghubungi  dokter Kristinus untuk mau mem-vaksin orang-orang yang akan  dikoordinir dan dikumpulkan oleh Selvi dengan cara mengumpulkan uang dari orang-orang yang akan divaksin.  Dimana uang tersebut kemudian akan diberikan kepada  sak

dokter medan
Miris, Dokter Rutan Tanjung Gusta Medan Jual Beli Vaksin, Begini Kondisinya Sekarang. (Foto/Ist)

Sebelumnya hal tersebut disepakati oleh saksi dr. Kristinus  dan telah dilaksanakan beberapa kali. Bahkan  saat  dr. Kristinus  suatu ketika tidak   sanggup lagi karena kehabisan stok vaksin, maka  atas suruhan  dr. Kristinus Saragih  menyuruh Selviwaty untuk meminta bantuan terdakwa.

Singkat cerita, selanjutnya  saksi Selviwaty membuat kesepakatan dengan terdakwa dr. Indra untuk mau melakukan vaksin dengan orang-orang yang akan dikumpulkan oleh saksi Selviwaty dan membuat kesepakatan dimana kepada  terdakwa dr. Indra akan diberikan uang yang dikumpulkan oleh Terdakwa Selviwaty dari orang-orang yang akan divaksin tersebut sebesar Rp.250.000 perorang untuk sekali suntik vaksin.

" Kesepakatan yang dibuat oleh saksi Selviwaty dengan  terdakwa  adalah bahwa dari uang sebesar Rp.250.000 yang dikutip dari setiap orang yang akan divaksin maka kepada terdakwa  akan mendapat Rp.220.000 sedangkan sisanya Rp.30.000,- untuk saksi Selviwaty," beber JPU.

Setelah ada kesepakatan antara saksi dengan  terdakwa selanjutnya dilakukan kesepakatan waktu untuk pelaksanaan vaksin tersebut.

Cara terdakwa dr Indra memperoleh vaksin yang akan disuntikan kepada orang-orang yang dikoordinir oleh saksi Selviwaty dengan menggunakan jatah vaksin yang diajukan pihak Kemenkumham Sumut ke Dinkes Sumut.

"Bahwa dari vaksin-vaksin yang diterima oleh terdakwa dr. Indra dari  saksi Suhadi  selaku Kepala Seksi Surveilans dan Imunisasi Bidang Pengendalian dan Pencegahan Penyakit Dinas Kesehatan Provinsi Sumatera Utara, tidak seluruhnya digunakan untuk atau sesuai dengan surat permohonan yang disampaikan oleh terdakwa kepada Dinas Kesehatan Provinsi Sumatera Utara, sebagian telah digunakan oleh terdakwa duntuk menvaksin orang-orang yang mau membayar yang telah dikoordinir oleh saksi  Selviwaty di beberapa lokasi," pungkas JPU.

Dalam kasus ini, Selviwaty sudah divonis 20 bulan penjara. Sedangkan dr Kristinus Saragih dituntut 3 tahun penjara.

Artikel Menarik Lainnya:


TAG
Aqmarul Akhyar

ARTIKEL LAINNYA

LOAD MORE

You have reached the end of the list. Want More? #KAMUHARUSTAU