Ombudsman Sumut Akan Kawal Pembayaran Insentif Nakes di Medan yang Belum Dibayarkan
Ilustrasi tenaga kesehatan. (ANTARA FOTO/M Risyal Hidayat)
News
Kota Medan

Ombudsman Sumut Akan Kawal Pembayaran Insentif Nakes di Medan yang Belum Dibayarkan

Senin, 22 Februari 2021 09:01 WIB 22 Februari 2021, 09:01 WIB

INDOZONE.ID - Ombudsman Perwakilan Sumut akan mengawal pembayaran insentif tenaga kesehatan yang menangani pasien Covid-19 di Medan. Sebab, sudah 9 bulan tenaga kesehatan belum menerima insentif akibat adanya kesalahan tata kelola keuangan di Pemko Medan.

"Kita minta para nakes bersabar sampai pembayaran di 2021. Percayalah Ombudsman terus memonitor, dan mengawasi proses ini," ucap Kepala Ombudsman Perwakilan Sumut, Abyadi Siregar, dikutip dari Antara, Senin (22/2).

Abyadi mengatakan pihaknya akan terus memantau, termasuk poin apa saja yang telah dilakukan pemkot setempat dalam menyelesaikan pembayaran kepada ratusan nakes, baik Dinas Kesehatan Kota Medan maupun RSUD dr Pirngadi Medan.

Dana insentif nakes itu diterima Pemkot Medan dari pemerintah pusat total senilai Rp15 miliar di 2020 melalui tiga tahapan, yakni Juli sebesar Rp3,7 miliar, Oktober berjumlah Rp2,5 miliar, dan Desember sebesar Rp9 miliar.

"Baru Rp3,1 miliar (insentif), itu sudah terbayarkan. Jadi ada sisanya mencapai Rp12 miliar, dan sekarang masuk ke dalam silpa," tutur Abyadi.

Sekda Kota Medan Wirya Al Rahman pekan ini telah menyatakan komitmennya membayarkan insentif nakes tahun ini usai memberi penjelasan di Kantor Ombudsman Perwakilan Sumut, Medan, Jumat (19/2).

"Dana itu sudah masuk dalam silpa, dan akan ada tahapan-tahapan perubahan di APBD Medan sesuai mekanisme. Bisa saja pembahasan APBD perubahan. Tapi kita belum bisa pastikan waktunya," kata dia.

Artikel Menarik Lainnya:

Raden Arman
Nanda
Raden Arman

Raden Arman

Editor
Nanda

Nanda

Writer

ARTIKEL LAINNYA

LOAD MORE

You have reached the end of the list. Want More? #KAMUHARUSTAU

JOIN US